December 22, 2012

Surabaya Real Estate Dot Com Tips dan Properti Review

Jika anda akan membeli rumah ada baiknya lihat review dari http://www.surabayarealestate.com www.surabayarealestate.com merupakan portal berita properti di Surabaya dan akan terus dikembangkan di kota besar lainnya seperti Jakarta, Bandung Semarang Jogjakarta Denpasar dan kota besar lainya di Indonesia.
Tampilan header Jembatan Suramadu di malam hari.

Menu utama :

  • Beranda / Home
  • Profil
  • Event
  • Berita
  • Galeri Foto
  • Hubungi Kami

Halaman Submenu Berita  :

  • Gresik
  • Malang
  • Serba Serbi PRoperti
  • Sidoarjo
  • Surabaya Barat
  • Surabaya Pusat
  • Surabaya Selatan
  • Surabaya Timur
  • Surabaya Utara
Meskipun masih baru Surabaya Real Estate sudah menampilkan berita cukup lumayan
infonya kedepan akan menjadi developer index.
Kita harapkan semoga Surabaya Real Estate  dot com akan menambah informasi seputar perumahan pengembang di Indonesia sehingga memudahkan dalam memutuskan pembelian rumah.
hanifsukarman.blogspot.com
February 4, 2012

Jalan DR IR H. Soekarno Surabaya

Jumat seminggu yang lalu telah dibuka jalan baru yang menghubungkan antara Rungkut-UPN Veteran dengan Kenjeran.

Jalan baru ini berisi 2 jalur X 2, rencananya jalan ini akan tembus ke pondok chandra Sidoarjo, sehingga bisa menjadi solusi kemacetan. Jika kita terlusuri lebih jauh, jalan ini telah tembus langsung ke jalan Suramadu. Jadi ketika anda keluar dari Jembatan Suramadu bisa langsung ke Rungkut tepatnya Rungkut Madya.Rutenya sebagai berikut:

Dari jembatan Suramadu ke selatan – Lampu Merah Perempatan Suramadu belok kiri sekitar 2 KM ada lampu merah pertama pertigaan kenjeran belok kanan – Masuk jalan DR  IR  H Soekarno – Lampu merah Kalijudan – Lampu merah Mulyorejo – Lampu merah Unair kampus C – Lampu merah RCTI – Lampu merah Arief Rachman Hakim – Lampu merah Semolowaru – Lampu merah Stikom – Lurus terus ketemu dengan perempatan penjaringan – lurus lagi sampai mentok di Jl Rungkut Madya, mentok jalan jika anda mau ke UPN Veteran tinggal belok kiri, jika mau ke Bandara belok kanan nanti ketemu lampu merah McD dan Giant, belok kiri terus ikuti jalan belak belok menuju Pondok Candra kemudian bisa langsung masuk Tol Bandara Juanda.

jadi dari kenjeran ke rungkut anda tidak usah belok, langsung lurus terus.

sumber:

pasarsurabaya.wordpress.com

April 27, 2011

NII KW9 : Begitu Susahnya diberantas?

Melihat perkembangan N11 KW9, telah diinvestigasi oleh MUI, hasilnya mencengangkan. Diduga NII KW9 berujung ke Al Zaytun. MUI telah banyak menghasilkan fatwa-fatwa tentang aliran sesat dan merekomendasikan kepada pemerintah untuk mengambil tindakan. Tapi hasil rekomendasi tetap berlalu tanpa ada tindak lanjut. Sebagai lembaga kumpulan para ulama ahli di bidangnya yg notabene adalah bentukan pemerintah sendiri – fatwa MUI nyaris tidak digubris.
Ahirnya banyak kasus kekerasan yang timbul karena masyarakat tidak puas dengan tindakan pemerintah yg terasa sangat lamban.
Alih-alih adanya kasus pencucuian otak – kebanyakan hanya berujung pada delik penipuan tanpa ada investigasi secara menyeluruh terhadap jaringan.
Kita berharap semoga pemerintah bisa secara jujur dan adil menyelesaikan kasus ini mengingat sudah banyak jatuh korban, ataukah memang pembiaran sengaja dilakukan untuk menjatuhkan Islam?

http://www.detiknews.com/read/2011/04/27/162511/1626877/10/al-chaidar-duga-oknum-intelijen-lindungi-al-zaytun-panji-gumilang

Jakarta – Majelis Ulama Indonesia (MUI) pernah meneliti bahwa pondok pesantren Al Zaytun berhubungan dengan Negara Islam Indonesia (NII) dengan tokohnya Panji Gumilang. Mengapa Al Zaytun dan Panji Gumilang selama ini tak tersentuh? Diduga ada oknum intelijen yang membekingi.

Al Chaidar, mantan anggota NII dan penulis buku ‘Sepak Terjang KW9 Abu Toto Syekh A.S. Panji Gumilang Menyelewengkan NKA-NII Pasca S.M. Kartosoewirjo’ menduga ada oknum intelijen yang melindungi.

“Ada penelitian Depag, MUI, terhadap Al Zaytun, Panji Gumilang ini orang dilindungi pemerintah kelihatannya, oknum-oknum intelijennya,” jelas Al Chaidar ketika ditanya tentang sosok Panji Gumilang yang misterius ketika berbincang dengan detikcom, Rabu (27/4/2011).

Al Chaidar pernah beberapa kali bertemu dengan Panji Gumilang. “Pernah (beberapa kali), orangnya besar, gendut, mewah, banyak cincin-cincin,” jelas Al Chaidar.

Dia yang pernah masuk ke lingkaran dalam Ponpes Al Zaytun ini membenarkan ada pendoktrinan tentang NII, seperti mengkafirkan orang di luar Al Zaytun, boleh menipu dan mencuri. Motifnya, tidak pernah benar-benar berniat untuk mendirikan negara Islam.

“Ya mengumpulkan harta itu, tidak pernah berniat untuk mendirikan negara Islam,” jelasnya.

Dari harta yang dikumpulkan itu menurut Al Chaidar, hanya 10 persen untuk Al Zaytun. “90 persen untukl oknum-oknum intelijen,” jelas Al Chaidar.

Sementara menurut http://nii-alzaytun.blogspot.com disebutkan:

Beberapa bulan kemudian, sekitar akhir 1999, Kepala Badan Intelijen (BAKIN) Letjen Purn ZA Maulani, pernah diminta melakukan negosiasi atas nama AS Panji Gumilang (alias Abu Toto) untuk berhadapan dengan Al Chaidar, misinya meminta Al Chaidar tidak usah menerbitkan buku tentang masa lalu Abu Toto yang berkaitan dengan Al-Zaytun.

Ketika dikonfirmasi hal ini, Al Chaidar membenarkannya. “Benar itu, teman-teman saya bilang nggak usah pakai deal-deal, kalau nggak ditulis nanti korban kemanusiaan yang semakin banyak, ditulis saja masih banyak korban, apalagi tidak,” ujarnya.

Petinggi TNI era Orba, Prabowo Subiyanto, menyangkal NII KW 9 yang sering dikaitkan dengan Al Zaytun adalah bentukan dan binaan intelijen. “Enggaklah, kita kan tahu sejarahnya,” kata Prabowo hari ini.

Sementara itu, Koordinator Al Zaytun Kalimantan Selatan, A.S.E Iskandar menyatakan, pengaitan lembaganya dengan NII dan isu Panji Gumilang adalah Presiden NII telah sering kali muncul. Namun pihak Al Zaytun lebih memilih tidak berkoar-koar membantah wacana dan isu tersebut. Sebab dia khawatir jika selalu ada bantahan akan selalu ramai.

Menurutnya, anak-anak suka belajar ke Pesantren Al Zaytun karena ponpes ini mempersiapkan santrinya menjadi pemimpin. Banyak pejabat yang datang, sehingga santri pun bisa melihat dan berdialog langsung dengan pejabat.

(nwk/nrl)

Tetap update informasi di manapun dengan http://m.detik.com dari browser ponsel anda!

Baca Juga :

Ketua MUI: NII Seolah Di-backing, Pemerintah Harus Segera Bertindak
Gus Choi: Orang Radikal Biasanya Miskin dan Dangkal Agamanya
Polri: Pepi Fernando Pernah Masuk NII
Ketua MUI: Mungkin Lingkaran Dalam Al Zaytun Terkait NII KW 9

April 13, 2010

Kisah Pengangkatan Khalifah Abu Bakar ash Shiddiq Rodhiyallohu’anhu #continued2

KISAH TSAQIFAH BANI SAIDAH DAN KISAH UMAR RADHIYALLOHU’ANHU

Pidato Umar bin al Khotob radhiyallohu’anhu. Ketika muadzin selesai mengumandangkan adzan
Umar berdiri. Setelah memuji Alloh ia mulai berbicara, ‘Amma ba’du, wahai saudara-saudara sekalian, aku akan mengatakan suatu perkataan yang telah ditentukan oleh Alloh bahwa aku akan mengatakannya. Dan aku tidak tahu, namun merasa ajalku telah telah dekat, maka barang siapa yg memahami perkataanku dengan baik sampaikanlah kepada orang-orang yanga dapat dijumpainya, dan barang siapa yang tidak memahami perkataanku maka aku tidak halakan baginya berdusta atas namaku.
Sesungguhnya Allah telah mengutus Muhammad sholallohu’alaihi wassalam dengan kebenaran, dan menurunkan wahyu kepadanya. Di antara ayat yang diturunkan adalah ayat mengenai rajam, dan kita pernah membacanya dan memahaminya bahkan Rasulullah sholallohu’alaihi wassalam telah melaksanakan hukum rajam dan kita telah menerapkan hukum ini sepeninggal beliau.

Aku takut kelak akan ada yang berani mengatakan. “Kami tidak pernah mendapati masalah rajam tertulis dalam Kitabullah,” hingga ahirnya dia tersesat dengan meninggalkan suatu kewajiban yang Allah turunkan. maka sesungguhnya hukum rajam itu benar-benar ada dalam kita Allah terhadap orang yang berzina jika telah menikah baik laki-laki baupun wanita apabila telah jelas bukti-buktinya, atau tanda berupa al-hablu (Red: yaitu hamil dari zina, dan dalam riwayatMa’mar berbunyi alhamlu-fatul bari 12/148) maupun berdasarkan pengakuan sendiri.
Ingatlah kita pernah membaca,
“Janganlah kalian membenci bapak-bapak kalian, sesungguhnya kalian dianggap kufur jika membenci bapak-bapak kalian”.
Ingatlah sesungguhnya Rasulullah sholallohu’alaihi wassalampernah bersabda.
“Janganlah kalian menyanjung aku sebagaimana Isa bin Maryam disanjung, sesungguhnya aku hanyalah seorang hamba, karena itu katakanlah, “Hamba Allah dan Rasul-Nya.”
Samapai kepadaku berita bahwa diantara kalian ada yang mengatakan, “Jika Umar telah wafat maka aku akan membaiat si fulan, maka janganlah kalian terkecoh dan mengatakan bahwa baiat Abu Bakar hanyalah kebetulan saja dan kini telah selesai. Ingatlah sesungguhnya pengangkatan dirinya benar demikian adanya, namun Allah telah menjaga keburukan terjadi, tidak ada seorangpun di sini diantara kalian yang menyamai kedudukan Abu Bakar Rahiyallohu’anhu yang dipatuhi oleh seluruh manusia, dan sesungguhnya beliau adalah orang yang terbaik diantara kita.
Ketika Rasulullah sholallohu’alaihi wassalam wafat, maka Ali, az-Zubair dan orang-orang yang beserta mereka tidak ikut sebab kala itu mereka di rumah Fathimah. Kaum Anshar tidak seluruhnya berkumpul di Tsaqifah Bani Sa’idah bersama kami. Lalu datanglah kaum Muhajirin kepada Abu Bakar, kukatakan padanya, “Wahai Abu Bakar mari kita berangkat menuju saudara-saudara kita dari golongan Anshar!’ Maka kami seluruhnya berangkat menuju mereka dan berpapasan dengan dua orang shalih dari kalangan Anshar menceritakan kepada kami apa yang sedang dibicarakan oleh kaum Anshar, mereka berkata, “Hendak kemanakah kalian wahai kaum Muhajirin?’ Aku menjawab, ‘Kami mau menemui saudara-saudara kami kaum Anshar!’ Maka keduanya berkata, ‘Janganlah kalian mendekati mereka tetapi selesaikanlah urusan
kalian sendiri!’ Maka aku menjawab, ‘Demi Allah kami akan menemui mereka.’ Maka kami berangkat dan menemui mereka di Tsaqifah Bani Sa’idah, ternyata mereka sedang berkumpul, dan diantara mereka ada seorang yang sedang berselimut. Maka kutanyakan, ‘Siapa ini?’ Mereka menjawab,’Saad bin Ubadah.’ Maka kukatakan, ‘Ada apa dengannya?’ Mereka menjawab, ‘Dia sedang sakit.’
Tatkala kami duduk maka berdirilah salah seorang pembicara dari mereka, setelah memuji Allah dia berkata, ‘Amma ba’du, kami adalah kaum Anshar para penolong Allah dan pionir-pionir Islam, dan kalian wahai kaum Muhajirim adalah dari kalangan Nabi kami, dan sesungguhnya telah muncul tanda-tanda dari kalian bahwa kalian akan turut mendominasi kami di sini, dan di tempat tinggal kami ini dan akan mengambil alih kekuasaan dari kami.’

Ketika ia diam maka aku ingin berbicara, dan aku sebelumnya telah mempersiapkan redaksi yang kuanggap sangat baik dan menakjubkan aku, aku ingin mengatakannya dihadapan Abu Bakar, dan aku lebih terkesan sedikit lebih keras darinya, maka aku khawatir dia akan mengalah. Namun dia lebih lembut dariku dan lebih disegani. Abu Bakar mencegahku berbicara berkata, ‘Tahanlah sebentar, maka aku enggan membuatnya marah, sebab ia lebih berilmu dariku dan lebih disegani, dan demi Allah tidak satupun kalimat yang kupersiapkan dan aku anggap baik kecuali beliau sampaikan dengan ekspresinya yang begitu baik dan lancar bahkan lebih baik dariku, hingga ahirnya ia diam.
Kemudian ia berkata, ‘Amma ba’du, apapun mengenai kebaikan yang telah kalian sebutkan, maka benar adanya dan kalianlah orangnya. Namun orang-orang Arab hanya mengenal kabilah ini yakni Quraisy. Secara nasab merekalah yang paling mulia diantara bangsa-bangsa Arab. Demikian tempat tinggal mereka yang paling mulia dari pada seluruhnya. Karena itu aku rela jika urusan kekhalifahan ini diserahkan kepada salah seorang dari dua lelaki ini, terserah kalian memilih diantara keduanya, kemudian dia menarik tangaku dan tangan Abu Ubaidah bin al-Jarrah, maka aku tidak sedikitpun merasa benci dengan semua perkataannya kecuali satu hal ini, dan demi Allah jika aku maju dan dipenggal kepalaku namun tidak menganngung beban ini lebih kusukai dari pada aku memimmpin orang-orang yang terdapat didalamnya Abu Bakar, kecuali jika diriku kelak berubah sebelum mati.
Kemudian seorang Anshar berkata. ‘ana jauzailuha al-muhakkak wa uzaiquha al-mujarrab, dari kami seorang pemimpin dan dari kalian pilihlah seorang pemimpin wahai orang-orang Quraisy – (perawi Ishaq bin Isa bertanya kepada Malik, ‘Apa ungkapan ‘juzailuha al-muhakkak wa uzaiquha al-mujarrab’ dia menjawab, ‘Maksudnya akulah pemimpin yang tertinggi.’) Kemudian Umar melanjutkan, maka mulailah orang-orang mengangkat suara dan timbul keributan, hingga kami menghawatirkan terjadinya perselisihan, maka aku katakan, ‘Berikan tanganmu wahai Abu Bakar, maka ia berika tangannya dan aku segera membaiatnya, maka seluruh Muhajirin turut membaiat, yang kemudian diikuti oleh kaum Anshar, dan kami tinggalkan Saad bin Ubadah, hingga ada yang berkomentar dari mereka tentangnya, ‘Kalian telah membinasakan Sa’ad,’ maka aku sambut,’ Allah-lah yang telah membinasakan Saad.
Kemudian Umar melanjutkan pidatonya dan berkata, ‘Demi allah, kami tidak pernah menemui perkara yang paling besar dari perkara bai’at terhadap Abu Bakar. Kami sangat takut jika kami tinggalkan mereka tanpa ada yang dibai’at, maka mereka kembali membuat bai’at. Jika seperti itu kondisinya kami harus memilih antara mematuhi bai’at mereka padahal kami tidak merelakannya, atau menentang bai’at yang mereka buat yang pasti akan menimbulkan kehancuran, maka barang siapa membai’at seorang amir tanpa musyawarah terlebih dahulu, bai’atnya dianggap tidak sah. Dan tidak ada bai’at terhadap orang yang mengangkat bai’at terhadapnya, keduanya harus dibunuh.”

Be Continued… Insya Allah.

April 9, 2010

Kisah Pengangkatan Khalifah Abu Bakar ash Shiddiq Rodhiyallohu’anhu

Bismillah. Telah banyak tulisan yang meriwayatkan biografi dan keutamaan Abu Bakar. Saya mencoba mengutip riwayat pengangkatan Kekhalifahan Beliau Radhiyallohu ‘anhu.
Insya Alloh akan hadir tulisan berseri tentang kejadian-kejadian penting pada masa Khilafah ar Rasyidin.

*#* PERKARA-PERKARA PENTING YANG TERJADI SETELAH RASULULLAH WAFAT DAN SEBELUM DIKEBUMIKAN

Perkara besar dan agung bagi agama Islam dan umatnya adalah proses pembaiatan Abu Bakar ash Shiddiq rodhiyallohu’anhu. Sebab ketika Rasulullah wafat, Abu Bakar ash-Shiddiq telah menjadi imam kaum muslimin dalam shalat shubuh, pada waktu itu Rasulullah telah bangun dari sakitnya serta sempat menjenguk kaum muslimin dengan menyingkap tirai pembatas rumahnya dengan masjid. Ketika itu Rasulullah memandang kepada kaum muslimin yang shalat bershaf-shaf di belakang Abu Bakar ash-Shiddiq, beliau merasa senang dan tersenyum hingga menyebabkan kaum muslimin hampir-hampir meninggalkan shalatnya disebabkan rasa gembira melihat Rasulullah telah pulih, dan hampir saja Abu Bakar mundur demi melihat Rasulullah Shalallohu ‘alaihissalam, namun beliau mengisyaratkan kepada mereka agar ditempat masing-masing dan melanjutkan shalat kemudian beliau menutup tirai rumahnya.
Itu adalah ahir perjumpaan mereka dengan Rasulullah sholallohu’alaihissalam. Ketika Abu Bakar pulang dari shalat maka ia masuk menghadap Rasulullah Sholallohu’alaihissalam dan berkata kepada Aisyah, “Aku rasa sakit Rasulullah telah senbuh.” Dan hari ini giliran puteri kharijah. Yaitu salah satu dari istrinya yang tinggal di Sanuh arah sebelah timur Madinah, maka dia segera menaiki kudanya dan berangkat kesana.
Pada waktu tengah hari Rasulullah Sholalllohu’alaihissalam pun wafat dan ada yang mengatakan bahwa beliau wafat sebelum matahari tergelincir. Wallauhu a’lam.
Ketika beliau wafat, para sahabat saling berselisih dalam menyikapi kejadian tersebut. Ada yang mengatakan bahwa Rasulullah telah wafat dan ada yang mengatakan bahwa beliau belum wafat. Salim bin Ubaid|82 berangkat menyusul Abu Bakar ash-Shiddiq ke Sanuh untuk memberitakan wafatnya Rasulullah Sholallohu ‘alaihissalam, seketika Abu Bakar datang dari rumahnya dan masuk menuju kamar Rasulullah Sholallohu ‘alaihissalam membuka kain yang menutupi wajah Rasulullah Sholallohu ‘alaihissalam dan menciumnya, maka Abu Bakar yakin bahwa Rasulullah Sholallohu ‘alaihissalam benar-benar telah wafat, setelah itu ia keluar memberitakan ke kepada manusia dan berpidato di atas mimbar menerangkan bahwa Rasulullah Sholallohu ‘alaihissalam telah wafat, sebagaimana yang telah disebutkan sebelumnya. Dengan pidatonya itu dia berhasil menghilangkan perselisihan di antara para sahabar dan mereka ahirnya sepakat menerima apa yang disampaikan oleh Abu Bakar Radhiyallhu’anhu.

*@* PERMASALAHAN PENTING
Sebagian kaum Anshar keliru, mereka beranggapann bahwa khalifah itu dari kalangan mereka. bahkan muncul pendapat yang mengatakan bahwa dari golongan Anshar dan Muhajirin masing-masing mengangkat khalifah. Hingga ahirnya Abu Bakar ash-Shidiq menerangkan bahwa khalifah itu tidak boleh dijabat kecuali oleh orang- orang Quraisy. Ahirnya mereka sepakat dengan pendapat beliau sebagai mana kelak akan kita terangkan secara detail.

to be Continued….. Insya Alloh

March 19, 2010

Lowongan Kerja : Customer Service

(Titipan)
Sebuah perusahaan telekomunikasi membutuhkan segera : Customer Service Representative

Adapun kriteria dari CSR tersebut adalah :

1. Minimum D-3 Diploma Degree or S1 University Degree for any major discipline, fresh graduate or with minimum half year experience in Customer Service/Sales Promotion/Walk-in Center/Collection.
2. Customer focus, good team work, integrity dan good attitude.
3. Problem solving, administration, customer handling, attention to detail, cepat dalam melakukan pekerjaan.
4. Berjiwa sales dan pekerja keras
5. Mampu bekerja dibawah tekanan
6. Good communication skill
7. Good looking

Pesen dari user: mesti Good Looking gt n syarat lain terpenuhi.
Jika berminat segera kirim CV. to mhaniifs@yahoo.com
NOTE : dibuka hanya untuk beberapa hari kedepan mulai lowongan ini di posting (19 Maret 2010).
dipanggil interview hanya candidate yg memenuhi syarat.
Lokasi penempatan Surabaya.

February 21, 2010

Download Kajian – Ceramah

Kali ini anda dapat mendownload berbagai macam kajian audio MP3, aplikasi Adzan, ebook, doa harian doa setelah shalat, doa pagi petang, Hadist,
Kajian dari banyak ustad terkenal tentang: fiqih, Aqidah , Tauhid, tafsir, biography ulama, sejarah, manhaj dan lain lain.
Ustad : Abdul Hakim bin Amir Abdat, Yazid Abdul Qadir Jawas, Abdurahman at Tamimi, Abdussalam, Al Bughury, Abu Ihsan al Atsary, Abu Karimah Askariy, Armen Halim Naro Rahimahullah, Badrusalam, Aunur Rofiq, Mubarok Bamuallim, Abdurahman Thayib, Zulkarnaen, Abu Izzi, Agus Hasan Bashori, Saleh Hadrami, Muhammad Umar as Sewed, Muhammad Wujud, Syafiq Basalamah, Abu Qotadah, Ahmad Sabiq, Abu Haidar as Sundawiy,
Abdullah Taslim, Afifi Abdul Wadud, Abu Umar Basyier dan masih banyak lagi.
Ada keterangan larangan mengkomersilkan kajian tanpa ijin dari ustad yang bersangkutan.
Anda dapat mendownload di sini

January 24, 2010

Download Gambar Tiga Dimensi

Bagi anda yang ingin menikmati foto – foto tiga dimensi tempat bersejarah di Saudi: Mekah dan Madinah, Yaman, Turki, Syria dll download link dibawah. Ka’bah di Mekah, Masjid Nabawi di Madinah, Gua Hira , Jabal Rahmah.
silahkan download di .. http://www.3dmekanlar.com
Tks

September 19, 2009

Cara Download Video Youtube

Download File dari Youtube.com

Langkah-langkahnya sebagai berikut:
1. Masuk ke youtube.com cari file yang akan di download.
2. Copy url (ada di sebelah kanan di bawah subscribe). misalnya : http://www.youtube.com/watch?v=u3zOpDiR3zg (file ustad Rasul Dahri )
3. Buka window baru di mozilla atau explorer / browser yg anda gunakan, ketikan : http://www.savevid.com
4. Paste url yg telah anda copy di kolom URL, kemudian klik download.
5. Klik Download flv untuk file flv, dan Download mp4 untuk file mp4, pilih sesuai dg extension file yg anda inginkan.
6. Save File. Ok.

Selamat mendownload.

July 18, 2009

Hegemony Syi’ah – Sejarah

Dapat dipastikan bahwa banyak dari pembaca kaget saat membaca sejarah perkembangan Syi’ah. Tentunya kami tidak menulis sejarah untuk sekedar tambah wawasan, akan tetapi agar mengambil ‘ibrah dan pelajaran, lalu dapat berinteraksi dengan berbagai krisis yang menyelimuti kita dengan cara lebih baik dan visi yang lebih jelas.

Oleh karenanya, mengabaikan sejarah tadi merupakan kejahatan terhadap generasi mendatang. Kita seakan menutup diri dari cahaya saat enggan mempelajari akar masalah ini, apalagi kita telah diperintah jauh sebelumnya untuk mempelajari kisah umat-umat terdahulu dan menerapkan pelajaran yang dikandungnya pada realita kita sekarang.

Allah Ta’ala berfirman,

فَاقْصُصِ الْقَصَصَ لَعَلَّهُمْ يَتَفَكَّرُونَ

“Maka ceritakanlah kisah-kisah tersebut agar mereka berfikir.” (Qs. Al A’raf: 176)

Karenanya, masalah ini semestinya tidak berhenti pada sekedar menceritakan, namun harus direnungkan pula. Kemudian menentukan langkah apa yang mesti kita ambil untuk memahami realita dan membangun masa depan kita.

Pertama-tama, saya ingin membuka artikel ini dengan dua peringatan penting:

Pertama, agar anda memahami dan mendapat faedah dari artikel ini, anda harus membaca artikel sebelumnya tentang pokok keyakinan Syi’ah. Sebab di sana ada akar sejarah perkembangan mereka, dan pokok-pokok akidah mereka yang membantu anda untuk memahami kronologi yang terjadi di lapangan.

Kedua, sampai saat ini saya baru sekedar membacakan sejarah dan menyampaikan riwayat-riwayat yang shahih. Saya belum memberi ulasan final yang menjelaskan bagaimana sikap kita yang sebenarnya terhadap Syi’ah, dan bagaimana hubungan yang mesti dijalin. Tema yang penting ini akan kusendirikan dalam tulisan berikutnya atas izin Allah. Dan menurutku sangat besar manfaatnya bagiku bila mendapat opini para pembaca tentang bentuk hubungan yang mesti terjalin antara kita dan mereka (syi’ah), terutama jika berangkat dari latar belakang sejarah dan agama yang telah kami jelaskan.

Kembali ke masalah Syi’ah…
Pasca wafatnya Hasan Al ‘Askari (yang dinobatkan sebagai imam ke-11 oleh mereka), Syi’ah memasuki masa kebingungan besar yang terkenal dalam sejarah dengan periode ‘hairatusy syi’ah’. Dalam masa tersebut mereka saling terpecah menjadi banyak firqah (sekte), dan setiap firqah memoles agamanya semaunya demi mendapat keuntungan politis yang lebih baik… dan konon firqah yang paling terkenal adalah firqah “itsna ‘asyariyah” (12 imam), yang telah kita singgung dalam tulisan sebelumnya.

Namun firqah Itsna Asyariah ini bukanlah satu-satunya di lapangan, di sampingnya juga tumbuh firqah lain yang lebih berbahaya. Munculnya firqah yang satunya ini pernah menjadi malapetaka bagi umat Islam. Firqah ini bernama Isma’iliyyah.

Syi’ah Isma’iliyah telah sesat terlampau jauh hingga mayoritas ulama mengeluarkannya dari Islam. Munculnya sekte Isma’iliyah adalah lewat skenario hebat seorang Yahudi yang ingin membuat makar bagi umat Islam, orang tersebut bernama Maimun Al Qaddah.

Mulanya orang ini menampakkan diri sebagai muslim dan mendekati Muhammad bin Isma’il bin Ja’far Ash Shadiq, bahkan berteman akrab dengannya. Muhammad bin Isma’il termasuk ahlul bait, karena merupakan cucu dari Ja’far Ash Shadiq, imam keenam kaum Syi’ah Itsna Asyariyah. Ayahnya adalah Isma’il, saudara Musa Al Kazhim yang notabene imam ketujuh menurut Syi’ah Itsna Asyariyah.

Maimun telah melakukan sesuatu yang luar biasa, yang menunjukkan betapa jahatnya makar dia terhadap umat Islam. Tujuan makar tersebut ialah menghancurkan Islam walau sekian abad kemudian setelah kematiannya! Maimun menamakan anaknya dengan nama anak Muhammad bin Isma’il, yaitu Abdullah. Ia berwasiat kepada sang anak agar kelak menamai anak cucunya dengan nama-nama anak cucu Muhammad bin Isma’il. Hingga suatu ketika nanti kaum Yahudi tersebut akan mengklaim dirinya sebagai ahlul bait anak cucu Muhammad bin Isma’il bin Ja’far Ash Shadiq!
Bahkan tidak sekedar itu, mereka kelak akan mengklaim bahwa Al Imamah Al Kubra (kepemimpinan terbesar) yang seharusnya memimpin umat Islam seluruhnya, haruslah dari keturunan Isma’il bin Ja’far Ash Shadiq, bukan dari keturunan Musa Al Kazhim bin Ja’far Ash Shadiq sebagaimana yang diklaim oleh Syi’ah Itsna Asyariyah. Maimun si Yahudi akhirnya mendapatkan cita-citanya… firqah Isma’iliyah pun berkembang, dan anak cucunya mulai meracik pemikiran dan keyakinan sesat mereka yang bertentangan dari A-Z dengan akidah Islam. Keyakinan terburuk mereka di antaranya ialah bahwa Allah menitis kepada Imam mereka saat itu, hingga mereka menganggapnya sebagai Ilah. Mereka juga meyakini adanya reinkarnasi arwah, alias bahwa arwah yang telah tiada, lebih-lebih arwah para imam akan hidup kembali di tubuh orang lain yang masih hidup. Mereka meyakini bahwa semua imam mereka akan kembali ke dunia setelah wafat. Di samping itu mereka juga sangat liberal dan menganggap halal semua maksiat. Mereka terang-terang menghujat sahabat, bahkan menghujat Rasulullah yang kepadanya mereka menisbatkan diri.
Di antara misi terbesar mereka ialah melakukan pembunuhan tersembunyi terhadap tokoh-tokoh Ahlussunnah wal Jama’ah di dunia Islam, dan kami akan menjelaskan betapa besar sepak terjang mereka selanjutnya.

Dakwah Isma’iliyah dengan segala pemikiran merusaknya pun semakin marak. Ia tersebar di tengah-tengah kaum muslimin yang bodoh dan memanfaatkan kecintaan masyarakat terhadap ahlul bait. Mereka berhasil meyakinkan sejumlah orang bodoh tadi bahwa mereka adalah anak cucu Rasul (?)! Sejumlah besar orang keturunan Persia juga terlibat dalam dakwah mereka yang menampakkan keislaman, namun menyembunyikan kemajusian.

Di antara orang Persi tadi adalah Husein Al Ahwazi, yang tergolong pendiri dan da’i Ismai’iliyah paling terkenal. Ia konon beraktivitas di wilayah Basrah, dan di sana ia berkenalan dengan tokoh yang sangat jahat dalam sejarah Islam, namanya Hamdan bin Asy’ats.

Orang terakhir ini asal usulnya masih diperselisihkan… ada yang bilang bahwa ia majusi asal Persia, namun ada yang bilang dia yahudi asal Bahrain. Hamdan bin Asy’ats lalu menjuluki dirinya dengan nama ‘Qirmith’, dan seiring dengan berjalannya waktu ia membentuk kelompok khusus yang dinisbatkan kepadanya. Kelompok ini bernama ‘Qaramithah’ yang merupakan cabang dari Isma’iliyah meski sebenarnya lebih berbahaya lagi.

Sekte Qaramithah meyakini bahwa harta dan wanita adalah milik bersama. Mereka menghalalkan semua kemunkaran seperti pembunuhan, perzinaan, pencurian dan merekalah yang bertindak sebagai perampas, perampok, dan penyamun. Lalu secara ikut-ikutan, seluruh penyamun dan pemberontak pun bergabung dengan mereka, hingga mereka menjadi salah satu firqah yang paling berbahaya dalam sejarah umat Islam.

Semua perkembangan ini –dan perkembangan-perkembangan lain yang belum dijelaskan– terjadi di paruh kedua abad 3 hijriyah. Kemudian setelah itu muncul lagi firqah-firqah besar yang masing-masing mengaku paling benar. Mereka saling berselisih dalam hal akidah, prinsip, hukum-hukum dan semuanya. Ketiga firqah tadi; yaitu Syi’ah Itsna Asyariyah, Syi’ah Ismai’iliyah, dan Syi’ah Qaramithah, sama-sama memusuhi Ahlussunnah di samping juga saling bermusuhan satu sama lain karena tidak puas dengan keyakinan pihak lain. Hal ini wajar mengingat ketiganya tumbuh dari hawa nafsu dan bid’ah dalam agama.

Sampai periode ini, semua firqah tadi sekedar gerakan-gerakan yang menimbulkan kekacauan dalam tubuh umat Islam, dan belum memiliki kekuasaan yang mampu mengatur jalannya sejarah. Tapi seiring berakhirnya abad ketiga hijriyah dan permulaan abad keempat, kondisi mulai berubah drastis dan menimbulkan dampak yang sangat berbahaya…

Konon yang paling awal mencapai kekuasaan dari ketiga firqah tadi adalah sekte Qaramithah, mengingat mereka lah yang paling ganas dan buas. Salah seorang da’i mereka yang bernama Rustum bin Husein berhasil mendirikan daulah Qaramithah di Yaman. Ia lalu menyurati orang-orang di berbagai tempat dan mengajak mereka kepada akidahnya. Bahkan suratnya ada yang sampai ke wilayah Maghrib (Maroko & sekitarnya)! Akan tetapi daulah ini segera lenyap seiring dengan munculnya Qaramithah model lain, yaitu di Jazirah Arab, tepatnya di wilayah Bahrain (Bahrain tempo dulu bukan kerajaan Bahrain yg ada sekarang, tapi mencakup sebelah timur Jazirah Arab). Di wilayah ini berdirilah daulah Qaramithah yang sangat mengancam eksistensi kaum muslimin. Mereka melakukan pembantaian terhadap jemaah haji, dan yang paling sadis di antaranya ialah serbuan mereka ke Masjidil Haram saat hari tarwiyah (8 Dzulhijjah) tahun 317 H. Di sana mereka membantai jemaah haji dalam mesjid, dan mencuri Hajar Aswad setelah menghancurkannya!

Mereka lalu mengirim Hajar Aswad tadi ke ibukota daulah mereka di daerah Hajar, timur jazirah Arab dan Hajar Aswad tetap berada di sana selama 22 tahun penuh, hingga akhirnya dikembalikan ke Ka’bah tahun 339 H!

Sedangkan sekte Isma’iliyah mendapatkan bumi maghrib sebagai lahan subur mereka. Di sana pemikiran Rustum bin Husein yang tadinya menguasai Yaman mulai berkembang. Hal itu terjadi lewat seseorang yang bernama Abu Abdillah Asy Syi’i. Kita sama-sama tahu bahwa kedua sekte alias Isma’iliyah dan Qaramithah sama-sama menganggap Isma’il bin Ja’far Ash Shadiq sebagai imam; karenanya, salah seorang cucu Maimun Al Qaddah yang bernama Ubeidullah bin Husein bin Ahmad bin Abdillah bin Maimun Al Qaddah mendapat kesempatan emas untuk mendirikan daulah di Maghrib. Ia berangkat ke Maghrib dan bersama sejumlah pengikutnya mengumumkan berdirinya daulah Isma’iliyah, lalu menjuluki dirinya dengan nama Al Mahdi. Ia mengaku sebagai imamnya ajaran Isma’iliyah, dan mengaku sebagai anak cucu Isma’il bin Ja’far Ash Shadiq, dan mengatakan bahwa imam-imam sebelumnya dari leluhurnya hingga Isma’il bin Ja’far Ash Shadiq konon bersembunyi selama ini.

Ia berusaha menarik simpati masyarakat dengan menamakan daulahnya dengan daulah Fathimiyah, yang secara dusta mengaku keturunan Fathimah binti Rasulillah! Padahal asal usulnya adalah Yahudi!!

Dakwahnya berkembang pesat memanfaatkan kebodohan dan simpati masyarakat terhadap hakikat mereka. Mereka mulai melebarkan sayap kekuasaanya hingga mencakup Afrika Utara. Mereka menyebarkan berbagai bid’ah, kemunkaran, dan caci makian terhadap sahabat. Mereka mengatakan bahwa roh-roh dapat menitis dan reinkarnasi, dsb. Ekspansi daulah ini berhasil menguasai Mesir pada tahun 359 H, lewat salah seorang panglima mereka yang bernama Jauhar As Siqilli Al Isma’iliy di masa Al Mu’izz lidienillah Al Ubeidy. Inilah nama yang tepat untuk mereka: ‘al ubeidy’, nisbat kepada Ubeidillah Al Mahdi; dan bukannya ‘al Fathimiy’!

Al Mu’izz lidienillah Al Ubeidy lalu masuk ke Mesir dan mendirikan kota Cairo. Ia juga menguasai mesjid Al Azhar demi menyebarkan faham Syi’ah Isma’iliyah di sana. Ia membantai ulama-ulama Ahlussunnah dan menampakkan caci makian terhadap para sahabat. Hal itu terus dilanjutkan oleh imam-imam Isma’iliyah setelahnya. Bahkan sebagian dari mereka lebih gila lagi dengan mengaku sebagai Ilah, seperti Al Haakim biamrillah. Mereka konon banyak membangun mesjid untuk menyebarkan pemikiran mereka. Mereka tetap menguasai Mesir, Syam, dan Hijaz selama dua abad, hingga kebusukan mereka akhirnya dihapus oleh Shalahuddien Al Ayyubi pada tahun 567 H, dan beliau membebaskan Mesir dari kekuasaan sekte Isma’iliyah.

Adapun firqah ketiga yaitu sekte Itsna Asyariyah, meskipun sarat dengan berbagai macam bid’ah, mereka relatif lebih ringan bahayanya dibanding dua firqah sebelumnya. Mereka mengaku beriman kepada Allah (?) kepada Rasul-Nya (?) dan kepada hari kebangkitan, namun membikin bid’ah-bid’ah dan kemunkaran besar yang menjijikkan dalam agama. Sebagian da’i mereka berhasil merasuki sejumlah keluarga besar di wilayah Persia dan Irak, hingga akibatnya mereka dapat mencapai kekuasaan di berbagai daerah.

Mereka berhasil merasuki keluarga Bani Saman yang berasal dari Persia hingga keluarga ini menjadi syi’ah, dan mereka konon menguasai banyak wilayah di Persia (Iran yg sekarang). Daulah Bani Saman ini berlangsung sejak tahun 261 H hingga 389 H, akan tetapi kesyi’ahan mereka baru nampak di awal abad keempat hijriyah kira-kira.

Mereka juga merasuki keluarga Bani Hamdan yang berasal dari Arab, dari kabilah Bani Tighlab yang mulanya menguasai wilayah Mosul di Irak sejak tahun 317 H hingga 369 H. Kekuasaan mereka terus berkembang hingga meliputi kota Halab (Aleppo, Suriah) pada tahun 333 hingga 392 H. Sedangkan penetrasi mereka yang paling berbahaya ialah terhadap keluarga Bani Buwaih yang berasal dari Persia. Mereka berhasil mendirikan sebuah daulah di wilayah Persia, lalu berkembang hingga akhirnya menguasai khilafah Abbasiyah tahun 334 H, dengan tetap membiarkan Khalifah Bani Abbas di pusatnya agar tidak memicu pemberontakan kaum muslimin Ahlussunnah terhadap mereka. Selama lebih dari seratus tahun penuh mereka menguasai khilafah Abbasiyah, dari tahun 334 hingga 447 H, hingga muncullah orang-orang Turki Seljuk yang bermazhab Ahlussunnah, dan menyelamatkan Irak dari kekuasaan syi’ah ini.

Dalam rentang waktu tersebut, kaum syi’ah menampakkan betapa besar dendam mereka terhadap ulama-ulama Ahlussunnah dan khalifah mereka. Mereka bahkan menulis caci-makian terhadap sahabat di gerbang-gerbang mesjid. Mereka bahkan mencaci Abu Bakar dan Umar secara nyata dalam khutbah-khutbah mereka, dan ini merupakan periode yang sangat menyedihkan dalam sejarah kita umat Islam.

Sebagaimana yang kita saksikan, abad keempat memang murni abad syi’ah. Kaum Syi’ah Buwaihiyun berhasil menguasai sejumlah wilayah Iran dan seluruh wilayah Irak. Sedangkan kaum Samaniyun menguasai Iran timur, sejumlah wilayah Afghanistan dan timur dunia Islam. Adapun Hamdaniyun menguasai wilayah antara Mosul hingga Aleppo, dan Qaramithah menguasai timur Jazirah Arab, dan kadang-kadang sampai ke Hijaz, Damaskus, dan Yaman. Adapun daulah Ubeidiyyah (yang sering disebut Fathimiyah), maka lebih liar lagi… mereka berhasil menguasai Afrika Utara bahkan mencaplok Palestina, Suriah dan Lebanon!

Di akhir abad keempat hijriyah, daulah Qaramithah runtuh. Lalu di pertengahan abad kelima hijriyah (th 447), daulah Bani Buwaih juga sirna. Sedangkan daulah Isma’iliyah Ubeidiyah tetap eksis hingga pertengahan abad keenam (th 567 H), dan dengan begitu dunia Islam kembali ke kuasaan Ahlussunnah di seluruh wilayahnya, meskipun dakwah kaum Syi’ah Itsna Asyariyah tetap ada di sejumlah wilayah Persia dan Irak, namun tanpa kekuasaan.

Kondisi tetap seperti itu hingga tahun 907 H, ketika Isma’il Ash Shafawi mendirikan daulah Syi’ah Shafawiyah Itsna Asyariyah di Iran. Istilah ’shafawiyah’ ialah nisbat kepada leluhurnya yang bernama Shafiyuddin Al Ardabiliy, seorang keturunan Persia yang wafat tahun 729 H. Daulah ini semakin melebarkan kekuasaannya, dan menjadikan kota Tabriz (yg terletak di barat laut Iran sekarang) sebagai ibukotanya. Daulah Shafawiyah terlibat perang sengit dengan tetangganya, yaitu Khilafah Turki Utsmani yang bermazhab Sunni. Kaum Shafawiyyin bahkan bersekutu dengan orang-orang Portugis untuk melawan Utsmaniyyin dan berhasil menduduki sejumlah wilayah di Irak yang semula dikuasai Utsmaniyyin. Mereka hampir berhasil menyebarkan faham syi’ah di sana, kalau saja Sultan Turki Utsmani yang bernama Saliem I berhasil mengalahkan mereka dalam sebuah pertempuran besar yang bernama Perang Jaldeiran tahun 920 H. Sultan Saliem I berhasil memukul telak mereka dan mengusir mereka dari Irak.

Hari-hari terus berlalu dan perseteruan berlanjut antara Shafawiyyin dan Utsmaniyyin. Sebagian besar pertempuran mereka terpusat di bumi Irak, dan hal ini berlanjut selama lebih dari dua abad. Daulah Shafawiyah berkuasa di Iran sejak tahun 907-1148 H, kemudian jatuh pada pertengahan abad ke-18 masehi, tepatnya tahun 1735. Akibatnya, Iran terpecah menjadi beberapa wilayah yang diperebutkan antara Turki Utsmani, Rusia, Afghanistan dan beberapa panglima perang bawahan Sultan Abbas III, yang merupakan Sultan terakhir daulah Shafawiyah.
Daulah Utsmaniyah pun mulai memasuki periode lemahnya… ia dikeroyok oleh kaum Eropa dan Rusia, dan hal ini mengakibatkan lemahnya kekuasaan Utsmani terhadap wilayah barat Iran. Wilayah ini silih berganti dipimpin oleh banyak pemimpin, namun mereka selalu loyal kepada orang Barat. Sesekali mereka loyal kepada Inggeris yang menguasai India dan Pakistan, sesekali kepada Perancis, dan di lain waktu kepada Rusia.

Pada tahun 1193 H/1779 M, Agha Muhammad Gajar mengambil alih kekuasaan di Iran. Ia berasal dari keturunan Persia dan bermazhab syi’ah meski cenderung kepada sekulerisme. Dia tidak mengajak orang kepada mazhab Itsna Asyariyah dan tidak memerintah dengan ajaran tersebut. Kekuasaan Iran silih berganti dipegang oleh anak cucunya dengan luas wilayah yang mengalami pasang-surut. Mereka konon menggunakan gelar ‘Shah’, hingga keluarga ini jatuh saat Reza Pahlevi mengadakan pemberontakan terhadap mereka tahun 1343 H/1925 M.

Reza Pahlevi lalu mengumumkan dirinya sebagai Shah Iran atas bantuan Inggeris. Akan tetapi Inggeris lalu menjatuhkannya tahun 1941 M karena perselisihan di antara mereka. Inggeris mencopotnya dan menggantinya dengan puteranya yang bernama Muhamad Reza Pahlevi, yang menjadi penguasa sekuler Iran hingga tahun 1399 H/1979 M. Setelah itu bangkitlah Revolusi Syi’ah Itsna Asyariyah yang dipimpin oleh Khomeini untuk mengembalikan kekuasaan syi’ah di wilayah Persia (Iran).

Demikianlah kisah kekuasaan syi’ah atas dunia Islam sejak munculnya firqah-firqah syi’ah hingga zaman kita sekarang. Dari ini semua, jelaslah bagi kita bahwa gerakan-gerakan syi’ah seluruhnya muncul dalam bentuk pemberontakan dan konfrontasi terhadap pemerintahan Sunni. Mereka selalu memakai ‘baju agama’ dengan mengaku cinta kepada ahlul bait atau mengaku keturunan ahlul bait. Kita juga menyaksikan bahwa dalam seluruh periode tadi tidak pernah sekalipun terjadi pertempuran antara firqah-firqah syi’ah tadi dengan musuh-musuh Islam; baik terhadap kaum Salibis Rusia, Inggeris, Perancis dan Portugis, maupun terhadap kaum Tartar (Mongol) dan lainnya. Akan tetapi yang kita saksikan adalah kerjasama nyata yang terjadi berulang kali antara syi’ah dengan musuh-musuh Islam sepanjang sejarah.

Pun demikian, kita tidak menyalahkan generasi yang sekarang akibat kesalahan leluhur mereka, namun kita mendiskusikan akidah, pemikiran, dan manhaj mereka yang sama persis dengan akidah, pemikiran, dan manhaj leluhur mereka. Inilah problem utama dan akar masalahnya… Selama mereka semua meyakini bahwa kepemimpinan harus dipegang oleh keturunan tertentu, dan meyakini bahwa Imam-imam mereka itu ma’shum, dan menghujat Abu Bakar, Umar, Utsman dan seluruh sahabat beserta ummahatul mu’minin… selama itu semua masih mereka lakukan, maka kita tidak boleh berprasangka baik kepada mereka. Akan tetapi kita mesti mengatakan bahwa anak cucu masih mengikuti ajaran leluhurnya…

Menurut Anda, bagaimana sikap kita terhadap syi’ah? Bagaimana kita harus bermuamalah dengan mereka? Adakah sebaiknya kita diamkan mereka atau kita jelaskan apa adanya? Apakah sebaiknya kita acuhkan masalah ini ataukah kita pelajari? Inilah yang akan kita bahas dalam tulisan berikutnya…

Semoga Allah memuliakan Islam dan kaum muslimin…

***

Penulis: Dr. Ragheb Sirjani
Penerjemah: Abo Hozaifah Al Atsary
Artikel http://www.muslim.or.id

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.